Nabi Khidir Hadir Dalam Pengurusan Jenazah Nabi s.a.w.




Apabila Rasulullah s.a.w. baru saja wafat, diriwayatkan ketika Saiyidina Ali Bin Abu Talib r.a. meletakkan jasad baginda di atas tempat tidur, tiba-tiba terdengar satu suara ghaib dari sudut rumah berseru dengan nada yang tinggi; "Jangan kamu mandikan jenazah Muhammad kerana ia adalah suci lagi pula ia membawa kesucian."

    Syaidina Ali merasa curiga lalu bertanya: "Siapa kau?, bukankah Rasulullah menyuruh kami menandikannya." Kemudian terdengar pula suara ghaib yang lain berseru: "Hai Ali ! Mandikanlah beliau. Suara ghaib yang pertama itu adalah suara iblis yang terlutuk kerana dengki terhadap Nabi Muhammad s.a.w. dan bermaksud supaya Muhammad dimasukkan ke dalam liang kuburnya tanpa dimandikan." Kata Syaidina Ali pula: "Semoga Allah membalas engkau dengan kebaikan kerana engkau telah memberitahu bahawa suara itu adalah iblis. Siapa dirimu sebenarnya?" "Aku adalah Khidir, aku datang untuk menghadiri jenazah Nabi Muhammad s.a.w." Jawab suara itu.

    Kemudian Saiyidina Ali pun memandikan jenazah Rasulullah sedang Al-Fadhal Bin Abbas dan Usman Bin Zaid mengambil air dan Malaikat Jibril datang membawa harum-haruman dari syurga. Mereka mengkafan dan menguburkan baginda di kamar rumah Siti Aishah pada malam Rabu dan ada yang mengatakan pada malam Selasa.

3 komentar:

  1. Assalamualaikum...
    Aku ada sedikit pertanyaan tentang Nabi Khidir(AS)... Aku dah lama mencuba untuk MEMAHAMI tentang peristiwa terjadi terhadap ku...
    Setelah aku membaca kisah ini, mungkin ini lah jawapan yang aku nak cari selama ini...

    Sejak aku kecil, pada setiap bulan Ramadhan, aku sering menyindiri dalam hutan dan berjalan seorang diri pada waktu malam...
    Niat dalam hati adalah ingin bertemu dengan LAILATUL...
    Di kampung kami LAILATUL di anggap insan yang boleh memberi ape sahaja yang di pinta termasuklah ILMU (SAKTI)... Menurut orang yang pernah bertemu DENGANYA,dugaan sangat kuat, KEIMANAN kita harus dan mencarinya bukan lah senang... Salah satu petanda darinya adalah, boleh jadi DIA muncul dengan membawa mayat, kadang-kala dia muncul, dengan cahayah yang terang-menerang, atau pokok bergoyang seolah-olah bersujud denganya...
    Ape kah, "LAILATUL" yang anggap itu di kampung kami, adalah Nabi Khidir (AS)?

    Mintak penerangan dari kamu...
    Sekian Terimah Kasih...!

    BalasHapus
  2. Assalamualaikum...
    Aku ada sedikit pertanyaan tentang Nabi Khidir(AS)... Aku dah lama mencuba untuk MEMAHAMI tentang peristiwa terjadi terhadap ku...
    Setelah aku membaca kisah ini, mungkin ini lah jawapan yang aku nak cari selama ini...

    Sejak aku kecil, pada setiap bulan Ramadhan, aku sering menyindiri dalam hutan dan berjalan seorang diri pada waktu malam...
    Niat dalam hati adalah ingin bertemu dengan LAILATUL...
    Di kampung kami LAILATUL di anggap insan yang boleh memberi ape sahaja yang di pinta termasuklah ILMU (SAKTI)... Menurut orang yang pernah bertemu DENGANYA,dugaan sangat kuat, KEIMANAN kita harus kuat dan mencarinya bukan lah senang... Salah satu petanda darinya adalah, boleh jadi DIA muncul dengan membawa mayat, kadang-kala dia muncul, dengan cahayah yang terang-menerang, atau pokok bergoyang seolah-olah bersujud denganya...
    Ape kah, "LAILATUL" yang anggap itu di kampung kami, adalah Nabi Khidir (AS)?

    Mintak penerangan dari kamu...
    Sekian Terimah Kasih...!

    BalasHapus
  3. Wa'alaikum salam Wr.Wb

    Maaf sebelumnya, Saya sebagai manusia tempatnya salah dan khilaf dan mempunyai pengetahuan yg terbatas. Mungkin sebaiknya saya hanya memberi beberapa referensi dari Al Qur'an dan Hadist.
    Semoga sedikit bisa membantu untuk Anda.

    Hadist :

    Imam muslim meriwayatkan dari Aisyah berkata; "Pada sepuluh terakhir bulan Ramadlan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam lebih giat beribadah melebihi hari-hari selainnya."

    Adapun amalan-amalan yg disebutkan oleh Syeikh Hani Hilmi yg harus dilakukan pada sepuluh malam terakhir dari Ramadhan, diantaranya :

    1. Tidak tidur di malam-malam yang sepuluh itu
    2. Membantu keluarga untuk beramal shaleh
    3. Memperbanyak doa di malam-malam itu ( sebaiknya bukan menyindiri dalam hutan dan berjalan seorang diri pada waktu malam )

    4. Mensucikan yang lahir dan batin ( Memintalah hanya kepad Allah SWT bukan kepad Insan / Manusia)
    5. Malamnya seperti siangnya yang tidak melalaikannya
    6. Diantara ibadah yang paling mulia yang mendekatkan dirinya kepada Allah swt pada waktu ini adalah tabattul (Fokus dalam beribadah kepada Allah)
    وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا ﴿٨﴾
    رَبُّ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ فَاتَّخِذْهُ وَكِيلًا ﴿٩﴾

    7. Mensensitifkan hati
    8. Renungkanlah bahwa kedudukanmu adalah sesuai dengan kadar kesungguhanmu

    9. Hendaklah kamu bersungguh-sungguh dan berlelah-lelah dengan disertai kesabaran

    10. Menyedikitkan Perkataan
    11. Ingatlah bahwa ini adalah zaman berkompetisi maka janganlah engkau ridho dengan kegagalan

    12. Berbaik sangka kepada Allah
    13. Jadikan ibadahmu dalam keadaan sepi yang tidak dilihat kecuali oleh Allah

    14. Gabungkan antara kuantitas dan kualitas

    Adapun penjelasan dari Al Qur'an
    Surah Al Qadr 1-5 :

    1 . Sesungguhnya telah kami turunkan dia pada malam kemuliaan.
    2 . Dan sudahkah engkau tahu,apakah dia malam kemuliaan itu ?
    3 . Malam kemuliaan itu lebih utama daripada 1000 bulan.
    4 . Turun malaikat dan roh pada malam itu,dengan izin tuhan mereka,membawa pokok-pokok dari tiap-tiap perintah.
    5 . Sejahteralah dia sehingga terbit fajar.


    Apakah, "LAILATUL" yang anggap itu di kampung kami, adalah Nabi Khidir (AS)?

    Mungkin ayat ke 4 bisa menjawab pertanyaan Anda atau memberikan sedikit pencerahan kpd Anda.






    BalasHapus